Cerita lucah melayu drber lori Sexolive

posted by | Leave a comment

Ketika mahu pulang, ternyata keretaku dicuri orang.

Pertama, semasa aku ke pejabat tadi bosku marah besar dan aku dipecat.

Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. " I tak habis tadi..," katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik. Puas ku ramas punggung gebu yang ku idamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita!

Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang kepuasan. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. " "Sedap sangat.." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul.

Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time.

Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Tapi dia steady saja menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih 'dara' kepunyaan seorang isteri dan ibu!! "Not bad sedap juga rupanya." Jawabnya ringkas dan manja. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi.

Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.. Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Kini dia mula menggerakkan badannya, mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya.

Aku kian berani to throw my last card aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya.. etc beberapa minggu..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, " I nak jumpa you". Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin, basah dan dan kepanasan suhunya.

dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku terserempak dengan dia Aku salah agah serba tak kena. katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya.

Leave a Reply

Free chat raw sex